omar abdullah

1.Menundukkan pandangan dan menahan diri dari memandang perkara yang dicela dan dibenci.Setiap masa menyibukkan diri untuk mengingat Allah SWT.

2.Menjaga lisan dan berbual kosong,berkata kasar,pertengkaran,perdebatan dan sebaliknya menyibukkan dengan zikrullah dan membaca al-Quran.

3.Menahan pendengaran dari perkara yang dibenci (makruh) kerana setiap perkara yang diharamkan perkataannya maka diharamkan pula mendengarnya.

4.Menahan berbagai anggota badan lainnya dari berbagai dosa seperti tangan dan kaki dari perkara yang dibenci,menahan perut dari memakan makanan yang subhat
(meragukan) pada ketika berbuka.

5.Tidak makan terlalu banyak ketika berbuka.Bagaima puasa boleh menundukkan musuhnya (syaitan) dan mengalahkan syahwatnya jika orang yang berpuasa tetapi ketika berbuka ia makan berbagai makanan sebagai ganti makanan yang tidak boleh dimakan pada waktu siang.

6.Mengurangkan tidur.Ramai orang yang terpengaruh dengan hadis dhaif (lemah) “bahawa tidurnya orang berpuasa adalah ibadat”,pada hal telah menjadi kebiasaan Rasullullah SAW,`apabila bulan Ramadhan tiba,Baginda melipat alas tidurnya (mengurangkan tidur),mengetatkan sarungnya (bersungguh-sungguh dalam ibadah,serta mengajak keluarganya berbuat seperti itu pula’(Bukhari-Muslim)

7.Cemas dan harap.Hendaklah hatinya dalam keadaan “tergantung” antara cemas dan harap kerana tidak tahu apakah puasanya diterima dan termasuk golongan yang Muqarrobin atau ditolak sehingga termasuk orang yang dimurkai oleh Allah SWT.
Hendaklah hatinya selalu dalam keadaan yang demikian setiap kali selesai melakukan kebaikan.

| edit post
Reactions: 
0 Responses

Post a Comment